top of page

PADANG GURUN = Proses Pendewasaan Iman



Ulangan 8:2 "Ingatlah kepada seluruh perjalanan yang kaulakukan atas kehendak TUHAN, Allahmu, di padang gurun selama empat puluh tahun ini dengan maksud merendahkan hatimu dan mencobai engkau untuk mengetahui apa yang ada dalam hatimu, yakni, apakah engkau berpegang pada perintah-Nya atau tidak."


Mengikut Tuhan adalah sebuah perjalanan yang panjang, tidak cukup diwakili hanya dengan menjadi anggota di salah satu gereja, tampak rajin datang ke ibadah, atau terlibat dalam pelayanan pekerjaan Tuhan.


Mengikut Tuhan berarti kita hidup dalam kehendak dan rencana-Nya.


Kehendak Tuhan dalam hidup orang percaya adalah agar kita hidup seperti cara hidup Tuhan. "Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup." (1 Yohanes 2:6),


Menjadi serupa dengan Kristus. Hidup yang sama seperti Kristus akan terwujud apabila kita benar-benar  "...menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus," (Filipi 2:5).


Pertanyaan: apa yang terdapat dalam pikiran dan perasaan Kristus? Tidak ada jawaban lain selain hidup menuruti kehendak Bapa dan menyenangkan hati Bapa.


Tuhan menyediakan berkat yang luar biasa bagi setiap orang yang hidup seturut kehendak-Nya.


Untuk bisa menikmati berkat Tuhan orang percaya harus terlebih dahulu masuk dalam prosesnya Tuhan, seperti bangsa Israel harus mengalami pembentukan di padang gurun sebelum mencapai tanah perjanjian.


Proses ini bertujuan untuk menguji ketaatan dan ketekunan kita dalam mengikut Tuhan.


Manusia memiliki kecenderungan mengandalkan kekuatan sendiri, mengandalkan harta atau kekayaan daripada hidup mengandalkan Tuhan.


Karena itu sebelum umat Tuhan memasuki tanah perjanjian Ia mendidik mereka di padang gurun. Padang gurun adalah sekolah untuk mereka belajar hidup mengandalkan Tuhan sepenuhnya.


Padang gurun adalah gambaran tentang situasi yang sulit, penuh tantangan, mungkin menakutkan, dan bahkan sangat kritis.


Perjalanan padang gurun yang harus dilewati oleh bangsa Israel adalah kehendak Tuhan. 


Tujuan Tuhan adalah bukan penderitaannya, melainkan agar mereka belajar rendah hati. Padang gurun juga menjadi ujian iman dan ketaatan. Saat dalam masalah akan terlihat jelas kualitas iman dan seberapa jauh kita mau taat kepada Tuhan.


"Sesulit apa pun proses yang kita jalani tetaplah berpegang pada firman Tuhan."

Comentarios


bottom of page