top of page

TIDAK HARUS SENSASIONAL



1 Raja-Raja 19 : 12-13 "... Dan sesudah api itu datanglah bunyi angin sepoi-sepoi basa. Segera sesudah Elia mendengarnya, ia menyelubungi mukanya dengan jubahnya ...."


Pada suatu acara kebangunan rohani, seorang pemuda menyaksikan hamba Tuhan begitu berapi-api menyampaikan firman sehingga banyak jiwa dimenangkan. Juga banyak orang menerima mukjizat kesembuhan. "Luar biasa!" gumamnya.


Dalam perjalanan pulang, pemuda itu melihat seorang anak kecil menggendong adiknya yang kakinya cacat sambil mendendangkan lagu "Tuhan Yesus baik". Terpancar kebahagiaan pada raut wajah keduanya. Pemuda itu terpana, "Ini pun luar biasa!"


Firman Tuhan kepada Elia, "Keluarlah dan berdiri di atas gunung itu di hadapan Tuhan!" Kemudian, datanglah angin besar dan kuat, disusul gempa dan api.

Ketiganya merupakan peristiwa spektakuler. Angin membelah gunung-gunung dan memecahkan bukit-bukit batu, gempa menggetarkan permukaan bumi dan api dapat menghanguskan.

Menariknya, Tuhan tidak ada di sana! Baru setelah ketiga peristiwa spektakuler itu datanglah bunyi angin sepoi-sepoi biasa.

Tidak ada yang spektakuler pada bunyi angin sepoi-sepoi biasa. Tetapi rupanya, Tuhan hadir di sana sehingga segera sesudah Elia mendengarnya, ia menyelubungi mukanya dengan jubahnya lalu bercakap-cakap dengan-Nya.


Banyak orang mendambakan kehidupan spektakuler dan meremehkan yang biasa-biasa. Rumah harus mentereng, karier gemilang, pelayanan hebat, pasangan keren dan anak-anak genius. Padahal, untuk menikmati kehidupan, segala sesuatunya tidak harus spektakuler.


Melalui hal-hal sederhana sekalipun, Tuhan dapat menyatakan diri-Nya, kasih-Nya dan kebaikan-Nya kepada kita. Mulai saat ini, jangan meremehkan setiap hal sederhana di kehidupan kita karena Tuhan juga bekerja di sana.


"Tanpa Tuhan, apa yang sensasional menjadi biasa. Bersama Tuhan, apa yang sederhana dapat menjadi sensasional"

Comments


bottom of page